Pro dan Kontra Aturan Sistem Zonasi

SuaraBorneo.com, BANJARMASIN – Proses Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) di Banjarmasin memunculkan gejolak di masyarakat. Sistem zonasi dalam PPDB 2018 dikeluhkan orang tua siswa berprestasi.

Komisi IV DPRD Kota Banjarmasin, Sri Nurnaningsih, SE MM, “Mengenai penerimaan PPDB Online SD, SMP, SMP dan SMA, diluar dari kejuruan menggunakan sistem zonasi, dimana jarak terdekat antara rumah dan sekolah di proritaskan diterima terlebih dahulu, memang namanya aturan ada baik dan kurangnya, pro dan kontra, pemerintah ingin mengadakan pemerataan untuk semua pendidikan tidak ada lagi sekolah unggulan atau favorit,” katanya, Jum’at (6/7)

Sri Nurnaningsih, melanjutkan, “Dari segi keamanan menguntungkan siswa sendiri karena sistem zonasi jarak rumah terdekat dengan sekolah diutamakan, untuk mempermudah siswa tidak jauh lagi berangkat dan pulang sekolah, kekurangannya, dilihat dari segi fisikolog anak berpengaruh, ada seorang anak pintar berprestasi, sementara jarak rumah jauh dari sekolah unggulan yang banyak peminatnya, terkendala sistem zonasi si anak tidak bisa masuk, anak yang biasa-biasa saja dekat dengan sekolah diterima, ini akan menimbulkan kecemburuan dan fisikolog anak akan terganggu,” tuturnya.

“Setelah melakukan pembicaraan dengan dinas pendidikan kota maupun provinsi, DPRD Kota Banjarmasin akan melakukan evaluasi, memang untuk kota besar seperti di Jakarta, penerapan sistem zonasi ini memang sesuai karena jarak sekolah cukup jauh tetapi untuk daerah seperti kota Banjarmasin tidak terlalu jauh, memang kebijakan tidak harus baku dilaksanakan, diterapkannya sistem zonasi tetapi bagi daerah belum bisa tidak perlu dilaksanakan, rencana selanjutnya akan melakukan konservasi ke dinas pendidikan, apakah ini bisa ditinjau ulang,” ungkap Sri Nurnaningsih. (ad/@tim-bjm)

206 kali dilihat, 1 kali dilihat hari ini

Check Also

Material Terakhir Penyiringan Jalan Kampung Kuin Kecil Berlabuh

BANJARMASIN, SuaraBorneo – Penyiringan jalan kampung Kuin Kecil Kel Mantuil yang sedang digarap oleh satgas …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.