Minim, Kemenag Provinsi Kalteng Akan Dirikan MAN Kejuruan

PALANGKA RAYA, SuaraBorneo – Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Wilayah Provinsi Kalimantan Tengah (Kalteng) berencana akan mendirikan sekolah Madrasah Aliyah (MAN) Kejuruan di Kalimantan Tengah. Ini mengingat di Provinsi Kalteng, untuk sekolah MAN atau setingkat SMA masih minim.

Hal ini, disampaikan Kepala Kantor Wilayah Kemenag Kalteng yang Dr H Abdul Rasyid saat mengadakan pertemuan silaturahmi dengan jajaran Pengurus Wilayah (PW) Muhammadiyah Kalteng, kepada wartawan Senin (7/12/2020).

Dalam pertemuan tersebut tampak hadir ketua PW Muhammadiyah Kalteng DR H Ahmad Syari’i, dan sejumlah pengurus Muhammadiyah seperti Prof Norsani Darlan, H Muhtar, DR H Adul Qodir, DR H Nor Muslim dan jajaran pengurus lainnya.

Sedangkan, dari jajaran Kemenag tampak hadir pejabat Bimas Islam H Ardiansyah dan H Adul Hakim.

Menurut Rasyid, wacana tersebut muncul setelah dirinya yang baru 15 hari dilantik sebagai kelapa Kemenag Provinsi Kalteng, melakukan kunjungan kerja ke sejumlah kabupaten/kota di Kalteng. “Memang ada beberapa Madrasah, namun animo orang tua serta murid masih kurang seperti di Kabupaten Kotawaringin Barat, ini ada kesalahan apa, dan ini yang harus dicari solusinya,” katanya.

Karenanya, muncul pemikiran soal pembangunan MAN kejuruaan khusus jurusan perkebunan serta pertambangan setelah melihat potensi alam yang ada di Kalteng.

Wacana ini tentunya akan disampaikan ke Kemenag RI untuk dididorong sebagai langkah awal mendirikan MAN kejuruan.

Dia melanjutkan, terkait itu juga yang terpenting setelah dirinya mendapatkan amanah dari Menteri Agama bertugas di Kalteng adalah soal kerukunan umat dan menjaga toleransi.

“Prioritas Kemenag, soal kesalehan umat, dan ini tanggung jawab kita semua, karenanya kesalehan umat ini harus didorong untuk mewujudkan toleransi keagamaan,”tambah mantan Kepala Kemenag Sulawesi Utara itu.

Sementara itu, ketua PW Muhammadiyah Kalteng H Ahmad Syar’i sangat menyambut baik adanya rencananya pendirian MAN Kejuruan tersebut.

“Kita tentu sangat mendorong, sebab sekolah madrasah di Kalteng memang masih minim,”katanya.

Pada kesempatan itu, pihaknya juga mempertanyakan soal indeks toleransi kerukunan umat beragama di Indonesia yang perlu disosialisasikan oleh Kemenag.

Syari, mantan Ketua STAIN dan KPU Kalteng itu mengatakan, perlu ada sosialisasi tentang penilaian ukuran sebuah wilayah yang toleran maupun intoleran. Kemudian, untuk madrasah yang bonafit di Kalteng memang belum ada, sehingga perlu didorong untuk itu. (ujang/ery-SB).

Check Also

Aksi Sosial, DPD PSI Jakarta Barat Berbagi Takjil

JAKARTA, suaraborneo.com – Di Bulan Suci Ramadhan 1442 H tahun 2021 kali ini banyak pihak …