Sekda Ikuti Rakor High Level Meeting TPID Provinsi Kalteng

KUALA KAPUAS, SuaraBorneo.com – Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Kapuas Septedy ikuti secara virtual Rapat Koordinasi (Rakor) High Level Meeting (HLM) Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) Provinsi Kalimantan Tengah bertempat di Ruang Rapat Bupati Kapuas Jumat (9/4/2021).

Rapat ini juga diikuti Asisten Perekonomian dan Pembangunan Sekretariat Daerah Kabupaten Kapuas Salman Kepala Bagian Administrasi SDA Setda Kapuas Apollonia dan beberapa OPD terkait. Rakor ini secara virtual juga dihadiri oleh Gubernur Kalimantan Tengah yang di wakili oleh Sekretaris Daerah Fahrizal Fitri Asisten bidang Perekonomian dan Pembangunan Setda Provinsi Kalteng H Nurul Edy serta beberapa jajaran instansi terkait.

Adapun Instansi vertikal yang memberikan paparan diantaranya Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Provinsi Kalteng Rihando Kepala BPS Provinsi Kalteng Eko Marsono Kepala Perusahaan Umum Badan Urusan Logistik (Perum Bulog) Divisi Regional Kalimantan Tengah Mika Ramba dan dari BMKG Palangka Raya Warko.

Gubernur Kalteng H Sugianto Sabran dalam sambutan yang dibacakan oleh Sekretaris Daerah Kalteng Fahrizal Fitri, menyampaikan bahwa ini merupakan kegiatan strategis yaitu wujud sinergi dan komitmen bersama dalam rangka menjaga tingkat inflasi.

Inflasi yang tinggi akan menyebabkan pendapatan riil masyarakat akan terus menurun sehingga berpengaruh terhadap standar hidup masyarakat yang juga mengalami penurunan dimana yang miskin akan semakin miskin karena efek inflasi yang tinggi.

“Bersama kita fahami bahwa adanya inflasi dapat berpengaruh terhadap perekonomian masyarakat dan daerah.

Bagi masyarakat umum inflasi menjadi suatu perhatian karena inflasi berpengaruh terhadap kesejahteraan hidup dan bagi dunia usaha laju inflasi merupakan faktor yang sangat penting dalam membuat berbagai keputusan,”ucap Fahrizal Fitri.

Dirinya juga menyapikan bahwa TPID Provinsi Kalteng sendiri telah melakukan terobosan-terobosan dan koordinasi yang intensif dalam rangka menjaga kesetabilan harga dengan focus utama yaitu Komoditas harga pangan bergejolak (volatile food).

“Sudah menjadi tugas Pemerintah Daerah Provinsi Kalimantan Tengah bersama instansi vertikal yang tergabung dalam Tim Pengendalian Inflasi Daerah Provinsi Kalimantan Tengah untuk menjaga stabilitas harga dan kelancaran pasokan komoditi pangan di tengah masa Pandemi Covid-19 dan menjelang bulan puasa dan hari raya Idul Fitri serta adanya Fenomena La Nina yang membuat curah hujan cukup tinggi akhir-akhir ini.

Maka diperlukan upaya lebih untuk melakukan koordinasi guna pengendalian inflasi,” pungkas Fahrizal. (hmskmf/ujang/ery-SB).

Check Also

Danrem 101/Ant : Jabatan Merupakan Amanah, Harus Dipertanggungjawabkan

BANJARMASIN, suaraborneo.com – Banjarmasin. Penyerahan dan Penerimaan jabatan memiliki makna penting dan strategis, karena terkait …

//phaurtuh.net/4/4267251
error: Off