Pelaku ASN Diringkus Lakukan Penipuan dan Penggelapan Formasi CPNS 2019/2020

PALANGKA RAYA, SuaraBorneo.com – Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Kalteng meringkus seorang ASN yang diduga melakukan penipuan dan penggelapan terkait formasi CPNS formasi 2019/2020.

Y (45) ASN di Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah ditangkap setelah meraup untung sebesar Rp68 Juta usai menipu JP (28) warga Gunung Mas dengan dijanjikan bisa menjadi CPNS.

Direktur Reskrimum Kombes Pol Budi Hariyanto, melalui Ps Kanit Subdit Kamneg, AKP Ancas Arta, mengatakan penipuan berawal saat korban dikenalkan oleh salah satu anggota keluarganya kepada pelaku yang dikatakan bisa meloloskannya menjadi CPNS.

Awalnya, korban diimingi dapat menjadi tenaga honorer di pemerintahan dengan biaya sebesar Rp5 juta. Beberapa bulan menunggu, janji pelaku tak kunjung terealisasi.

Pelaku kembali menawarkan korban menjadi CPNS pada formasi 2019/2020 tanpa ikut ujian tes. Mendengar rayuan pelaku, korban lantas percaya dan memberikan sejumlah uang hingga mencapai total Rp68 Juta.

“Dalam aksinya pelaku menjanjikan dapat memberikan jatah CPNS kepada korban tanpa tes,” ucapnya, Selasa (8/6/2021).

Ia menerangkan, dari pemeriksaan terhadap pelaku didapati jila sebelumnya memang ada sejumlah korban yang ditawarkan untuk menjadi tenaga honorer. Namun perkara dianggap selesai setelah pelaku mengembalikan uang kepada korbannya.

“Pelaku kita amankan dan ditahan usai menjalani pemeriksaan sebagai tersangka pada Senin (7/6/2021) dan selama penyidikan bersikap kooperatif,”jelasnya.

Untukmempertanggungjawabkan perbuatannta, pelaku dikenakan Pasal 372 KUHPidana tentang penipuan dan atau Pasal 372 KUHPidana terkait penggelapan.

“Ancaman maksimal kurungan penjara selama empat tahun penjara,”pungkasnya. (ujang/ery-SB).

Check Also

Sosialisasi Perda Nomor 02 Tahun 2016 Kepemudaan, Anggota DPRD Fraksi Partai PSI Komisi 10, Eneng Malianasari

JAKARTA, suaraborneo.com – Anggota DPRD Fraksi partai PSI Komisi 10, Eneng Malianasari, S. Sos. terus …

//poosoahe.com/4/4267251
error: Off