Connect with us
FILE-MASAK-LOGO-SB-5

Nasional

Aneh, Pleno PWI Lahat Tidak Mengundang Pengurus Secara Resmi

Published

on

Foto : Pengurus PWI Lahat yang diganti ditengah jalan. (Doc. Foto : Darmawan)

(SUMSEL – LAHAT) – Pergantian pengurusan Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) cabang Kabupaten Lahat, Provinsi Sumatera Selatan (Sum-Sel) yang dilakukan oleh Ketua PWI Lahat beberapa waktu lalu, terhadap tiga (3) orang pengurus yang diduga tidak sesuai dengan PD PRT memasuki babak baru.

Pasalnya, tiga orang pengurus Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Kabupaten Lahat, yang digeser yakni, Robiansyah, SE selaku Sekretaris PWI Lahat, Ariel ST selaku Bendahara PWI Lahat, dan Sudarman selaku Wakil Bidang Organisasi PWI cabang Kabupaten Lahat.

“Entah, atas dasar apa toh, tiba-tiba kami digeser secara langsung oleh Ketua PWI Kabupaten Lahat, berdasarkan hasil rapat Pleno PWI Sumsel atas dasar hasil rapat Pleno PWI cabang Kabupaten Lahat,” kata Robiansyah, SE, pada Minggu (08/08/2021).

Dijelaskannya, sekira tanggal 10 Juli 2021 dirinya bersama Tim Motor sedang melakukan Tour ke Kota Pagar Alam, tidak lama sampai di Pagar Alam, tiba tiba ditelpon oleh Pengurus untuk ikut Rapat.

“Saya sampaikan, mohon maaf karena saat ini saya masih bersama Team Motor dan lagi Tour ke Kota Pagar Alam jadi tidak bisa ikut. Anehnya lagi, saya selaku Sekretaris tidak tahu agenda rapat tersebut. Sekiranya saya tahu, maka saya akan menyesuaikan dengan agenda lainnya. Ternyata, kesempatan itu tetap saja rapat dilakukan. Mengejutkan, usai rapat bberapa hari itu, tiba tiba saya mendapat informasi, bahwa saya sudah digantikan termasuk dua pengurus lainnya,” tukas wartawan SN ini.

Intinya, diakui Robiansyah, pergantian yang dilakukan oleh Ketua PWI Lahat akan diterima, bila sesuai dengan PD PRT PWI Lahat. Yang isi dalam PD PRT PWI disebutkan bahwa jika salah satu yang harus dipenuhi seharusnya pergantian tersebut, ada surat Pemberitahuan diberikan kepada yang bersangkutan. Lagian ditegaskan Pleno yang dilakukan tanpa didasari PD PRT PWI jelas tidak sah, dan bertentangan dengan aturan yang ada.

Sementara, Ketua PWI Sumsel Firdaus Komar dibincangi membenarkan, bahwasannya dirinya mengetahui adanya pergantian tiga (3) pengurus PWI cabang Kabupaten Lahat.

Pria yang akrab disapa Firkom ini mengatakan, silakan layangkan surat saja. Nanti, surat tersebut akan dipelajari dan memang diperlukan, Ketua PWI Lahat akan dipanggil guna membahas persoalan yang ada.

“Silakan layangkan surat, sehingga, akan kita pelajari, dan apabila tidak sesuai dengan PD PRT PWI, maka tidak menutup kemungkinan Ketua PWI Lahat akan kita panggil guna menanyakan persoalan pergantian ketiga pengurus PWI Lahat,” terang Ketua PWI Provinsi Sumsel.

Terpisah, Ilham Bintang selaku Dewan Kehormatan PWI Pusat dikonfirmasi menyarankan, terkait persoalan yang ada, agar dapat segera bersurat. Setelah, surat keluhan terhadap pergeseran yang dilakukan oleh Ketua PWI Lahat akan dipelajari.

“Apalagi yang menyangkut soal pergeseran tiga pengurus PWI Lahat yang tidak ikuti aturan PD PRT PWI. Namun, yang jelas layangkan surat agar kami bisa mengetahui, alasan, kesalahan, dan maksudnya apa sehingga Ketua PWI Lahat tanpa diketahuai oleh yang bersangkutan tiba tiba melakukan pergeseran jabatan,” tanya Ilham Bintang.

Kurnati selaku Dewan Kehormatan PWI Pusat mengakui, dalam situasi saat ini kurang pas. Karena, perjalanan pengurus PWI Lahat sudah berjalan dua tahun dan baik baik saja.

“Saya sudah menghubungi Firdaus selaku Ketua PWI Provinsi Sumsel, sudah saya sampaikan bahwasannya alangkah baiknya kita carikan jalan keluarnya. Tujuannya, agar tidak menimbulkan perpecahan antara PWI Lahat. Rencana akan kita panggil semua baik Ketua PWI Lahat, Ketua PWI Sumsel dan Pengurus PWI yang namanya diganti. Jangan hanya mendengar sepihak Ketua PWI Lahat saja,” tutup Kurnati.

Sementara itu, Ketua PWI Lahat yang dimintai keterangannya melalui jaringan telepon, Minggu (08/08/2021) terkait mekanisme rapat pleno mengatakan jika dirinya sudah mengundang rapat hanya melalui whatsapp (WA) saja. Ketika ditanya apakah Ketua dan Sekretaris PWI Lahat mengundang secara resmi rapat pleno dengan mengedarkan undangan resmi diatas kop surat dan ditandatangani oleh keduanya selaku Ketua dan Sekretaris?

“Kami hanya mengundangnya via WA,” kata Ishak Nasroni, Ketua PWI Lahat.

Ketika ditanya mengapa tidak mengundang secara resmi para pengurus untuk melakukan pleno dengan surat yang dibubuhi tanda tangan Ketua dan Sekretaris diatas kop surat dengan mencantumkan nomor serta maksud rapat? Lagi-lagi Ketua PWI Lahat menegaskan jika dirinya hanya mengundang melalui WA saja.

Wakil Ketua PWI Lahat bidang organisasi, Darmawan, menyesalkan sikap yang diambil oleh Ketua PWI Lahat yang tidak memahami mekanisme organisasi. Padahal, kata Darmawan, organisasi sebesar PWI ini seharusnya memperhatikan mekanisme yang dijalankan sesuai PD PRT.

“Banyak daftar dosa yang bisa saya ungkapkan nanti jika akan dimintai keterangan oleh pengurus PWI Sumsel dan PWI Pusat. Namun, kronologi protes terhadap kesewenang-wenangan sudah kami kirimkan ke Pengurus Provinsi dan PWI Pusat,” tegas Darmawan sambil menyesali apa yang dilakukan Ketua PWI Lahat itu dianggap tidak pantas, ini bentuk pengangkangan PD-PRT PWI.

Percakapan kami dengan Ketua PWI Lahat terputus karena waktu sholat Magrib tiba. Kami pun membuat janji untuk menelepon kembali. Sayangnya, nomor yang bersangkutan tidak bisa dihubungi lagi.

“Jika ada tambahan lainnya, ditunggu via WA atau saya telepon balik lagi,” ungkap wartawan media ini kepada Ketua PWI Lahat.**[]

 111 kali dilihat

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Umum

Populer